Saturday, October 5, 2013

a friend with benefit, huh?

Assalamualaikum.

Saya lah perempuan itu yang percaya disebalik kejayaan sorang wanita, ada lelaki.
Saya lah perempuan itu yang percaya lelaki diperlukan untuk teruskan kehidupan. 
Saya lah perempuan itu yang percaya perempuan juga punya ego sendiri untuk lelaki.
Saya perempuan itu yang percaya persahabatan itu bukan mustahil antara lelaki dan perempuan.
Saya perempuan itu yang percaya decision-maker yang hebat adalah seorang lelaki bukan perempuan.
Saya tak de masalah dengan fakta-fakta tu.
TAPI
Saya juga perempuan itu yang percaya disebalik semua tu, kita semua masih ada jarak antara satu sama lain. Di mana apabila ada sesuatu, dahulukan sesama jantina kemudian baru pergi kepada yang opposite. 

Ada sebab kenapa Dia adakan jarak itu. 

Dan ada sebab kenapa aku tak rujuk kau dulu. Kenapa aku lari dari kau. kenapa apa semua itu cuma struggle yang datang dalam diri aku. dan kau tak nampak. Apa yang kau nampak mungkin aku..

'a friend with benefits'.

Seorang kawan yang cari kau bila ada apa perlu.
And i'm against that fact. aku bukan itu.

THE END

No comments:

Where all things begin

. . . I still remember the moment when i wanted to decide whether to further my study or to work. I had both opportunity came at th...